Ciri-Ciri Tumbuhan Dikotil Beserta Contohnya

Ciri-Ciri Tumbuhan Dikotil Beserta Contohnya – Tumbuhan dikotil adalah tumbuhan berbiji belah atau berkeping dua. Tumbuhan dikotil memiliki sepasang daun lembaga yang sudah terbentuk sejak dalam tahap biji. Tumbuhan dikotil memiliki ciri-ciri khusus berikut ciri-ciri tumbuhan dikotil :

1. Bentuk akar tunggang.
2. Pola tulang daun dan bentuk sumsumnya menyirip atau menjari.
3. Tidak memiliki tudung akar.
4. Jumlah keping bijinya dua.
5. Pada akar dan batang, terdapat kambium dan dapat tumbuh serta berkembang menjadi besar.
6. Batangnya bercabang-cabang.
7. Jumlah kelopak bunganya dua, empat, lima, atau kelipatannya.
8. Pembuluh pengangkutnya teratur dalam lingkaran/cincin. 

Tumbuhan Dikotil

Contoh Tumbuhan Dikotil


Suku jarak-jarakan  Euphorbiaceae, 

Ciri-ciri: 

Batang mengandung getah; 
Tulang daun menjari; 
Buah kendaga (memiliki 3 ruang yang masing-masing memiliki satu biji)

Contoh :

Ceremai
Ubi kayu
Karet
Pohon jarak
Puring
Mimosaceae

Suku petai-petaian 

mempunyai ciri-ciri sebagai berikut: 

Berupa pohon atau perdu; 
Memiliki buah polong.

Contoh :

Putri malu
Lamtora
Saga
Caesalpiniaceae

Suku Johar-joharan 

mempunyai ciri-ciri sebagai berikut: 

Berupa pohon atau perdu; 
Memiliki buah polong

Contoh :

Flamboyan
Kembang Merak
Malvaceae

Suku kapas-kapasan 

mempunyai ciri-ciri sebagai berikut: 

Berupa semak atau perdu; 
Mahkota bunga lima saling melekat pendek.

Contoh:

Kapas
Solanacaeae

Suku terung-terungan atau solonacaeae 

mempunyai ciri-ciri sebagai berikut: 

Berupa semak; 
Bunga berbentuk seperti terompet atau bintang; 
Mahkota 5 helai dan saling melekat
benang sari 5 buah, 
putik 1 buah

Contoh :

Cabe
Tomat
Kentang
Tembakau
Myrtaceae

Suku jambu-jambuan atau Myrtaceae 

mempunyai ciri-ciri sebagai berikut: 

Berupa perdu atau pohon berkayu; 
Mahkota bunga kecil, benang sari banyak

Contoh :

Jambu air
Jambu biji
Jambu monyet
Jambu batu
Cengkeh
Compositae

Suku Komposite 

mempunyai ciri-ciri sebagai berikut: 

Memiliki bunga majemuk, yaitu bunga tepi dan bunga tabung; 
Bunga tabung memiliki putik, dan benang sari; 
Bunga tepi tidak memiliki putik dan benang sari.

Contoh :

Bunga dahlia
Bunga matahari
Bunga Crysan
Papilionaceae

Suku Kacang-kacangan 

mempunyai ciri-ciri sebagai berikut: 

Bunga berbentuk seperti kupu-kupu; 
Memiliki buah polong; 
Dalam setiap buah terdapat beberapa ruang biji, masing-masing mengandung satu biji

Contoh :

Semua kacang-kacangan

Demikianlah Materi Ciri-Ciri Ciri-Ciri Tumbuhan Dikotil Beserta Jenisnya semoga bermanfaat.

Perbedaan Tumbuhan Monokotil dan Dikotil

Perbedaan Tumbuhan Monokotil dan Dikotil – Berikut ini adalah perbedaan tumbuhan Monokotil dan Dikotil, seperti artikel sebelum nya kita telah membahas ciri-ciri kedua kelompok tumbuhan tersebut.

Perbedaan Tumbuhan Monokoil dengan Tumbuhan Dikotil adalah :

1. Bentuk akar
– Monokotil : Memiliki sistem akar serabut
– Dikotil : Memiliki sistem akar tunggang

2. Bentuk sumsum atau pola tulang daun
– Monokotil : Melengkung atau sejajar
– Dikotil : Menyirip atau menjari

3. Kaliptrogen / tudung akar
Tumbuhan Monokotil– Monokotil : Ada tudung akar / kaliptra
– Dikotil : Tidak terdapat ada tudung akar

4. Jumlah keping biji atau kotiledon
– Monokotil : satu buah keping biji saja
– Dikotil : Ada dua buah keping biji

5. Kandungan akar dan batang
– Monokotil : Tidak terdapat kambium
– Dikotil : Ada kambium

6. Jumlah kelopak bunga
– Monokotil : Umumnya adalah kelipatan tiga
– Dikotil : Biasanya kelipatan empat atau lima

7. Pelindung akar dan batang lembaga
– Monokotil : Ditemukan batang lembaga, / koleoptil dan akar lembaga / keleorhiza
– Dikotil : Tidak ada pelindung koleorhiza maupun koleoptil

8. Pertumbuhan akar dan batang
– Monokotil : Tidak bisa tumbuh berkembang menjadi membesar
– Dikotil : Bisa tumbuh berkembang menjadi membesar

Perbedaan Pengelompokan Pada Tumbuhan Monokotil dan Tumbuhan Dikotil.

Tumbuhan monokotil dikelompokkan menjadi 5 suku, yaitu:

Rumut-rumputan (Graminae), ex : jagung, padi
Pinang-pinangan (Palmae), ex : kelapa, sagu
Pisang-pisangan (Musaceae), ex : pisang ambon, raja
Anggrek-angrekan (Orchidaceae), ex : anggrek, vanili
Jahe-jahean (Zingiberaceae), ex : jahe, kunyit

Tumbuhan dikotil dikelompokkan menjadi 5 suku, yaitu:

1. Jarak-jarakan (Euphorbiaceae), ex : jarak, ubi, karet
2. Polong-polongan (Leguminoceae), ex : pete, kacang
3. Terung-terungan (Solanaceae), ex : terong, cabe, tomat
4. Jambu-jambuan (Myrtaceae), ex : jambu biji, jambu air
5. Komposite (Compositae), ex : bunga matahari

Demikianlah perbedaan tumbuhan Monokotil dan Dikotil, semoga bermanfaat.

Ciri-Ciri Tumbuhan Monokotil Beserta Contohnya

Ciri-Ciri Tumbuhan Monokotil Beserta Contohnya – Tumbuhan biji berkeping tunggal (atau monokotil) adalah salah satu dari dua kelompok besar tumbuhan berbunga yang secara klasik diajarkan; kelompok yang lain adalah tumbuhan bijinya berkeping dua atau dikotil. 

Ciri-ciri tumbuhan monokotil yang paling khas adalah bijinya tunggal karena hanya memiliki satu daun lembaga, berakar serabut, daun berseling, tumbuhan biji berkeping satu, tulang daun sejajar dan berbentuk pita . Kelompok ini diakui sebagai takson (sebagai kelas maupun subkelas) dalam berbagai sistem klasifikasi tumbuhan dan mendapat berbagai nama, seperti Monocotyledoneae, Liliopsida, dan Liliidae.

Tumbuhan MonokotilBerdasarkan analisis filogeni, kelompok ini diketahui bersifat monofiletik atau holofiletik. Sistem klasifikasi APG II mengakui monokotil sebagai klad yang disebut monocots. Kelompok tumbuhan ini mencakup berbagai tumbuhan paling berguna dalam kehidupan manusia. Sebagai sumber pangan, sumber energi nabati, sumber bahan baku industri, perumahan, dekorasi, pakaian, media penulisan, zat pewarna, dan sebagainya.

Terdapat sekitar 50 ribu hingga 60 ribu jenis yang telah dikenal; menurut IUCN terdapat 59.300 jenis. Orchidaceae (suku anggrek-anggrekan) adalah suku yang memiliki anggota terbesar dalam dunia tumbuhan berbunga, dengan 20 ribu jenis.

Anggota suku padi-padian (Poaceae atau Graminae) dikenal sebagai suku dengan areal penanaman terluas di dunia karena nilai pentingnya sebagai sumber bahan pangan. Suku-suku lainnya yang tak kalah penting adalah suku pinang-pinangan (Arecaceae atau Palmae), suku bawang-bawangan (Alliaceae), suku temu-temuan (Zingiberaceae), dan suku pisang-pisangan (Musaceae). Banyak juga di antaranya yang dibudidayakan sebagai tanaman hias.


Contoh tumbuhan monokotil :

1. suku anggrek-anggrekan
2. suku padi-padian (Graminae)
3. suku pinang-pinangan (Palmae)
4. suku bawang-bawangan (alliaceae)
5. suku pisang-pisangan (Musaceae)

ciri-ciri pada tumbuhan monokotil berdasarkan ciri fisik pembeda yang dimiliki adalah :

• Bentuk Akar Memiliki sistem akar serabut

• Bentuk sumsum atau pola tulang daun Melengkung atau sejajar

• Kaliptrogen / tudung akar Ada tudung akar / kaliptra

• Jumlah keping biji atau kotiledon satu buah keping biji saja

• Kandungan akar dan batang Tidak terdapat kambium

• Jumlah kelopak bunga Umumnya adalah kelipatan tiga

• Pelindung akar dan batang lembaga Ditemukan batang lembaga / koleoptil dan akar lembaga /keleorhiza

• Pertumbuhan akar dan batang Tidak bisa tumbuh berkembang menjadi membesar