Jumat , 24 November 2017
Home / Geografi Kelas XII / Penjelasan Interpretasi Citra dan Alat Penginderaan Jauh

Penjelasan Interpretasi Citra dan Alat Penginderaan Jauh

Penjelasan Interpretasi Citra dan Alat Penginderaan Jauh – Interpretasi Citra adalah kegiatan mengenali objek pada citra dengan cara menganalisis dan kemudian menilai penting atau tidaknya objek tersebut. Pengenalan objek citra berdasarkan karakteristik tertentu yang disebut unsur interpretasi citra. Ada delapan interpretasi citra, di antaranya:
 
1. Rona/ Warna
Rona adalah tingkat kegelapan atau tingkat kecerahan objek pada citra. Warna adalah wujud yang tampak oleh mata dengan menggunakan spektrum sempit, lebih sempit dari spektrum nyata.
 
2. Tekstur
Tekstur adalah frekuensi perubahan rona pada citra yang dinyatakan dalam bentuk kasar, sedang, dan halus. Misalnya hutan bertekstur kasar, belukar bertekstur sedang, dan semak bertekstrur halus.
 
3. Bentuk
Bentuk merupakan atribut yang jelas sehingga banyak objek yang dapat dikenali berdasarkan bentuknya. Seperti: jalan bentuknya memanjang sedangkan lapangan bola mempunyai bentuk lonjong.
Interpretasi Citra
4. Ukuran
Ukuran adalah ciri objek berupa jarak, luas, tinggi lereng, dan volume. Ukuran objek pada citra berupa skala.
 
5. Pola
Pola merupakan suatu keteraturan pada suatu objek di lapangan yang tampak pada citra. Pola diklasifikasikan menjadi: teratur, kurang teratur, dan tidak teratur.
 
6. Situs
Situs adalah letak suatu objek terhadap objek lain di sekitarnya. 
Contoh: pemukiman pada umumnya memanjang pada pinggir tebing pantai, tanggul alam, atau sepanjang tepi jalan. Juga persawahan, banyak terdapat di daerah dataran rendah, dan sebagainya.
 
7. Bayangan
Bayangan bersifat menyembunyikan detail objek yang berada di daerah gelap. Bayangan juga dapat merupakan kunci pengenalan yang penting dari beberapa objek yang justru dengan adanya bayangan menjadi lebih jelas.
Contoh: pola transmigrasi dikenali dengan rumah yang ukuran dan jaraknya seragam, masing-masing menghadap ke jalan.
 
8. Asosiasi
Asosiasi adalah keterkaitan antara objek yang satu dengan objek yang lainnya. Contoh: sawah berasosiasi dengan aliran air (irigasi), pemukiman, dan sebagainya.


Alat Penginderaan Jauh untuk Memperoleh Citra Foto
Alat yang digunakan untuk memperoleh citra foto adalah kamera. Jenis kamera dalam penginderaan jauh fotografik antara lain:

1. kamera kerangka untuk pemetaan,
2. kamera kerangka untuk keperluan tinjau,
3. kamera panoramik, dan
4. kamera multispektral.

Kamera kerangka (frame camera) adalah kamera yang perekaman tiap lembar foto dilakukan secara serentak dan bukan bagian demi bagian. Pemindahan filmnya adalah kerangka demi kerangka.

Kamera kerangka untuk pemetaan disebut juga kamera metrik atau kamera kartografik yang lebih menekankan pada kecermatan informasi metrik. Kamera kerangka untuk keperluan tinjau dirancang untuk menyajikan gambaran objek dengan resolusi spasial yang tinggi.

Kamera panoramik adalah kamera yang mengindera pada bidang pandang yang relatif sempit melalui suatu celah yang sempit. Daerah yang diindera, diliputi dengan rotasi lensa kamera.

Jika dibandingkan dengan kamera kerangka, kamera panoramik mengalokasikan citra daerah yang lebih luas, tetapi tidak memiliki ketelitian yang tinggi seperti citra kamera kerangka.

Kamera strip bekerja tanpa penutup lensa (shutter). Pada saat pemotretan, sinar masuk ke kamera melalui celah sempit yang dibuat melintang terhadap arah jalur penerbangan. Film digerakkan dengan kecepatan seimbang terhadap gerak relatif antara objek dan pesawat terbang.

Kamera multispektral berupa kamera yang diarahkan ke satu titik fokus (multikamera) atau satu kamera dengan beberapa lensa (kamera multilensa). Pada setiap pemotretan dapat dihasilkan 3 hingga 12 foto.

Pada dasarnya, kamera terdiri dari tiga bagian, yaitu kelompok kerucut lensa, tubuh kamera, dan magasen. Di dalam kerucut lensa terdapat lensa, filter, diafragma, dan penutup lensa. Pada tubuh kamera terdapat mekanisme penggerak film, perataan film pada saat pemotretan, dan penggerak penutup lensa. Pada magasen terdapat gulungan film dan penarik film. Bagian yang lain dari pemotretan adalah film. Film dapat dibagi atas film ultraviolet, film ortokromatik, film pankromatik, dan film inframerah.

Bagian penting lainnya adalah filter, yaitu pengatur sinar yang masuk ke kamera. Jenis filter ini di antaranya berupa filter penyerap, filter penahan gelombang pendek, filter penerus saluran sempit, filter penyaring gangguan atmosfer, filter anti ketidakseragaman, dan filter untuk kompensasi warna bagi film berwarna. 
Hasil dari penginderaan jauh fotografik berupa foto udara dan foto satelit. Foto udara pada umumnya dibuat dengan menggunakan pesawat terbang sebagai wahananya, atau balon yang dapat mencapai ketinggian hingga 35 km (balon stratosfer).
Alat Penginderaan Jauh
Foto satelit dibuat dengan menggunakan satelit sebagai wahananya. Landsat, SPOT-1, dan ERS-1 merupakan satelit yang cukup handal, yang didesain sebagai satelit yang multifungsi. Khususnya ERS-1, membawa lima sensor yang cukup canggih. Sensor yang dimaksud adalah seperti gambar disamping.


Berikut ini adalah beberapa alat penginderaan jauh berserta fungsinya 
1. Active Microwave Instrument (AMI)
AMI mampu menghasilkan citra (gambar rekaman suatu objek) dataran dan lautan, dapat pula menentukan arah gelombang samudera, serta mengukur arah dan kecepatan angin.

2. Radar Altimeter (RA)
Jenis sensor ini mampu mengukur tinggi muka laut, tinggi gelombang, dan topografi bawah laut. Radar adalah Radio Detection and Ranging.

3. Along Track Scanning Radiometer and Microwave
Sounder (ATRS) ATRS merupakan gabungan antara sensor inframerah dan gelombang mikro yang fungsinya untuk mengukur temperatur permukaan laut, mengukur temperatur tebal tutupan awan, serta mengukur kelembapan awan.
 
4. Precise Range and Range-Rate Equipment (PRARE) 
PRARE dapat menentukan posisi satelit paling tepat terhadap lokasi stasiun di muka bumi.
5. Laser Retro-Reflector (LRR)
LRR digunakan untuk menentukan posisi satelit yang tepat beserta orbitnya dengan lokasi di bumi melalui stasiun-stasiun laser.

Kemudian, yang dimaksud dengan objek dalam pengertian penginderaan jauh di atas ialah dapat berupa permukaan bumi, dirgantara, antariksa. Penginderaannya dilakukan dari jarak jauh. Dengan demikian, disebutlah sistem penginderaan itu sebagai penginderaan jauh.

Karena sensor yang dipasang jauh dari objek yang akan diindera, maka diperlukan tenaga yang dipancarkan atau dipantulkan oleh objek itu. Antara tenaga dan objek terjadi interaksi. Tapi, objek mempunyai karakter yang berbeda dalam interaksinya itu misalnya:
1. air banyak menyerap sinar, dan sedikit memantulkan sinar,
2. batuan kapur salju sedikit menyerap sinar, tetapi banyak memantulkan sinar.

Ciri-ciri berbagai tipe foto.

1. Ciri Foto Udara Sangat Miring (High Oblique)
a. Foto high oblique adalah foto yang memperlihatkan horizon yang diperoleh dengan kamera yang kedudukan sumbu optiknya membentuk sudut sampai 20° dengan garis mendatar. Gambarnya semakin jauh akan semakin kabur, apalagi jika yang digambarkan daerah rata sehingga horizon tidak terhalangi.

b. Menggambarkan daerah yang sangat luas dibandingkan dengan tipe mana pun. Daerah yang digambarkannya berbentuk trapesium, sempit di bagian depan, semakin jauh semakin lebar.

c. Skalanya akan sama sepanjang sebuah garis sejajar dengan horizon, tetapi akan berkurang jika semakin jauh.

d. Pengaruh perspektif, bentuk, ukuran, dan posisi relatif dari benda-benda pada foto berlainan dengan yang sesungguhnya. Sebuah lingkaran akan tampak lonjong, sebuah bujur sangkar tampak seperti trapesium, tetapi gejala ini teratur sehingga masih mungkin diperhitungkan untuk kepentingan pemetaan.

e. Kalau daerah yang tergambar banyak reliefnya, maka penyimpangan akan lebih banyak. Misalnya, lereng yang menghadap kamera digambar lebih luas daripada yang membelakanginya. Jika kemiringan lereng lebih curam daripada garis sinar, maka yang membelakangi kamera tidak terlihat.

2. Ciri Foto Udara Low Oblique (Agak Miring)
Foto low oblique adalah foto yang diambil dengan kamera yang sumbunya miring, tetapi tidak menggambarkan horizon. Prinsipnya sama dengan pemotretan atau foto high oblique. Variasinya tergantung ketinggian dan kemiringan kamera pemotretan.

3. Ciri Foto Udara Tegak
a. Dibuat dengan kamera yang kedudukan sumbunya tegak atau hampir tegak. Detail yang halus dalam jumlah yang sangat besar digambarkannya. Semua detail secara lengkap digambarkan kecuali tebing yang sangat curam.

b. Daerah yang digambarkan berbentuk persegi dan luasnya berbanding lurus dengan ketinggian terbang atau berbanding terbalik dengan jarak fokus kamera. Kalau ketinggian dan kamera yang digunakan sama, maka daerah yang digambarkan itu selalu lebih kecil daripada yang digambarkan di atas foto miring.

c. Dapat diambil tunggal, berpasangan, atau serial sepanjang jalur penerbangan. Pada suatu rangkaian semacam itu terdapat 60% – overlap untuk memungkinkan dipelajari dengan stereoskop.

d. Untuk pemotretan udara maka penerangan yang ideal adalah lurus, tetapi sering ada penyimpangan akibat pengaruh angin yang arahnya menyilang. Hal ini ada pengaruhnya terhadap hubungan dengan foto-foto yang berurutan. 
Kalau pesawat terbang diarahkan ke jurusan yang membentuk sudut dengan arah penerbangan yang ditetapkan dengan maksud mengurangi pengaruh angin yang datang dari samping dan agar tidak membuat perubahan pada arah kamera, maka dihasilkan kondisi yang dinamakan crab, di mana foto berkedudukan miring satu sama lain dan juga miring terhadap garis penerbangan. 
Selain crab ada yang disebut drift, yaitu jika pada penerbangan terjadi kegagalan dalam mempertahankan arah penerbangan akibat adanya angin dari samping. Sehingga arah terbang sedikit menyimpang.

Penyimpangan (distorsi) pada foto-foto vertikal antara satu foto dengan foto yang lain disebabkan perbedaan tinggi penerbangan. Penyimpangan pada sebuah foto disebabkan oleh pengaruh penyimpangan paralaktis akibat reliet, misalnya pegunungan, lembah, dan lain-lain.

Demikianlah Penjelasan Interpretasi Citra dan Alat Penginderaan Jauh, semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *